Nak order? Hubungi 012-3579599

Tazkirah Jumaat: Menemukan Khusyuk Yang Hilang

Awal pagi rabu yang lalu, salah seorang sahabat BPR berkongsi di group whatsapp kami satu cara untuk mencari khusyuk yang sering hilang ketika kita bersolat. Perkongsiannya itu cukup menarik, jadi saya ingin menyebarkannya pula kepada para pembaca RahsiaVitaminIbu.com.

Saya mencari-cari siapa penulis asal dan akhirnya saya menemuinya di sini. Terima kasih atas perkongsian anda dan semoga ia memberi manfaat dan dapat diambil sebagai contoh oleh kita semua…

 

khusyuk dalam solat

[#KHUSYUK : MENEMUKAN KHUSYUK YANG HILANG]

Bismillah hirRahmanir Rahim

*Artikel ini panjang. Namun ia sebuah praktikal agar solat yang dikatakan penuh nikmat benar-benar dirasai dan dikecapi.

Syariat = ilmu solat
Tariqat = mendirikan solat
Hakikat = ohhh… ini nikmatnya
Makrifat = menikmati nikmat sebuah pertemuan dengan Allah.

Solat itu memuji.
Solat itu memohon.
Solat itu berterima kasih/syukur.

Pujian, permohonan dan terima kasih itu datang dari hati. Lalu mengalir ke tubuh dan tubuh menjadi ringan dalam mendirikan solat.

Benar… sangat benar. Solat sangat berat kecuali bagi mereka yang khusyuk yang sentiasa menyedari Allah.

Allah satu-satunya Tuhan yang berhak dipuji. Satu-satunya Tuhan tempat pergantungan. Satu-satunya Tuhan untuk kita berterima kasih/syukur.

BAHKAN Allah satu-satunya yang layak menjadi Tuhan seluruh alam. Bukan hanya Tuhan kepada orang Islam. Tetapi Tuhan semuanya. Yang lain, apa jua pun hanyalah makhluk…. Fana.

PERSEDIAAN KHUSYUK

Saya masih banyak kekurangan. Apa yang saya lakukan sebelum masuk waktu solat, saya ambil masa dalam 1-15 minit untuk diam dari melakukan apa jua kerja.

1. Yang saya lakukan hanyalah berkomunikasi dengan Allah. Tidak memohon. Tetapi sekadar bercerita. Saya suka bercerita kepada Allah. Tentang kerja, tentang hidup, tentang keluarga, anak-anak. Tentang apa saja.

2. Kemudian setelah masuk waktu solat, saya bangun untuk mengambil wuduk dalam KESEDARAN bahawa saya sedang dalam perjalanan untuk bertemu denganNya secara formal.

Saya ingin memujiNya, saya ingin memohon (mengikut doa dalam solat) dan saya ingin berterima kasih pada Nya.

3. Sepanjang wuduk… saya SEDAR bahawa Yang ingin saya temu adalah Allah. Saya pastikan wuduk saya sempurna. Saya minta agar segala anggota wuduk saya dilindungi Allah dari melakukan kejahatan dan kemaksiatan.

4. Dalam perjalanan untuk memulakan solat saya tetap jaga kesedaran bahawa saya dalam persediaan jumpa Allah.

Saya bentang sejadah dan tetap kesedaran bahawa saya ingin bertemu Allah tidak saya lepaskan. Pengalaman peribadi, betapa bahagianya hati ini dalam kesedaran ini.

5. Ketika saya berdiri untuk mula takbir, saya istighfar dahulu. Memohon keampunan pada Allah seawal lagi agar pujian saya benar-benar datang dari hati yang bersih. Berulang-ulang saya istighfar.

6. Kemudian saya mengangkat Takbir dan saya menyedariNya. Saya memanggil Allah Yang Maha Besar, Yang saya rindui.

*Pastikan kenal Allah agar tidak nanti membandingkan Allah dengan alam untuk merasakan kebesaranNya. Ternyata andai kita membandingkanNya, kita syirik padaNya.

7. Saya tidak “membaca” Doa iftitah. Tetapi saya memuji Allah dalam Doa Iftitah. Mulut ini berkomunikasi dalam bahasa arab. Namun hati ini memahami apa yang diucapkan adalah….

“Ya Allah, Engkaulah Tuhan Yang Maha Besar sebesar-sebesarnya ya Allah. Ya Allah Segala puji bagiMu ya Allah sebanyak-banyaknya ya Allah. Ya Allah, Maha Suci Engkau di pagi dan petang ya Allah.”

“Ya Allah ku hadapkan wajahku kepadaMu Tuhan yang menjadikan langit dan bumi dengan benar-benar lurus dan berserah kepadaMu ya Allah. Ya Allah, aku ini bukan dari kalangan orang-orang yang musyrik ya Allah.”

“Ya Allah sesungguhnya ya Allah, solatku ya Allah, ibadahku ya Allah, hidupku ya Allah, matiku ya Allah adalah hanya untukMu ya Allah.”

“Ya Allah, tidak ada sekutu bagiMu ya Allah, dan aku diperintahkan untuk tidak menyukutukanMu ya Allah dan aku ini dari golongan orang yang berserah diri (muslim) ya Allah.”

Inilah kefahaman kita seeperti mana kita menyebut “i Love U” tapi dalam hati kita sangat faham bahawa “i Love u” itu adalah “aku mencintaimu”.

Ia sama dengan Doa iftitah. Sebuah komunikasi dengan Allah. Sebuah skrip yang ditetapkan Allah agar kita tahu bagaimana untuk berkomunikasi denganNya. Untuk memujiNya, untuk berjanji denganNya.

Bukan membaca tetapi berkomunikasi dengan Allah. Kita pasti asyik yakni khusyuk denganNya.

8. Kemudian, saya terus memujiNya dalam Al-Fatihah. Sebuah lagi skrip hadiah dari Allah untuk kita berkomunikasi denganNya. Kita berkomunikasi di dalam bahasa arab namun kita faham yang sedang kita komunikasikan dengan Allah adalah….

“Ya Allah, Aku berlindung kepadaMu dari kejahatan syaitan yang terkutuk ya Allah.”

“Ya Allah, Dengan namaMu ya Allah Tuhan Yang Maha Pemurah dan Penyayang ya Allah”.

“Ya Allah, Segala puji bagiMu Tuhan yang memelihara segala alam ya Allah. Engkaulah yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang ya Allah. Engkaulah raja yang menguasai hari pembalasan ya Allah.

Ya Allah…. kepadaMu-lah kami sembah Ya Allah .. dan kepadaMu-lah kami mohon pertolongan ya Allah. (saya selalu tidak mampu menahan kesayuan tika saat ini. Saya sangat rindu padaNya hingga seluruh tubuh ini bergetar)

Tunjukilah kami jalan yang lurus ya Allah. Jalan mereka yang telah Engkau beri nikmat ya Allah, bukan jalan yang Engkau murkai dan bukan jalan yang sesat ya Allah.”

Hidup kita pasti setiap masa kita perlukan petunjuk dan kekuatan. Kita mohon agar Allah berikan jalan yang lurus. Jalan yang mana? Kita serahkan pada Allah. Namun kita mohon agar jalan itu adalah jalan mereka yang telah Allah beri nikmat, bukan jalan yang Allah murkai dan bukan jalan yang sesat.

ALLAHUKABAR indahnya solat. Ini baru selesai Al-Fatihah.

9. Kemudian kita baca surah yang mudah dan kita fahami.

10. Diamlah sejenak sebelum kita rukuk. Tuqmaninah sebentar. Sedarilah kita rukuk untuk hormat dan memuji Allah.

11. Lalu rukuklah. Namun diam dahulu. Rukunnya adalah rukuk bukan bacaan rukuk. Diamlah namun sedar dan berterima kasih pada Allah. Terima kasih yang datang dari hati ini.

Lalu ketika ini pujilah Allah dengan benar. Pujilah Allah dari hati. Bukan bacaan sekadar dari bibir semata-mata. Pujian dari bibir semata-mata adalah pujian yang menipu. Sanggupkan kita menipu pada Allah dan ia di dalam solat? Allahurabbi…. astaghfirullah.

 “Ya Allah, Maha SuciMu Tuhan yang Maha Agung ya Allah.”

Selepas pujian pertama… diam lagi… rukuklah dengan benar disamping fizikal kita benar-benar rehat. Tulang-tulang kita kembali kepada tempatnya. Darah mengalir ke otak kerana kedudukan otak sama dengan jantung.

Pujilah lagi untuk seterusnya hingga 3 kali.

12. Bangunlah dengan perlahan, dengan hormat dalam setiap pergerakan solat. SEDARlah terus bahawa kita sedang bertemu dengan Allah. TUHAN.. bukan bos, bukan menteri, bukan kawan-kawan, bukan mak ayah….. tetapi Allah…. TUHAN yang menjadikan kita dan tempat kita kembali. Allah.. TUHAN yang menghidupkan kita yang sentiasa meliputi segala sesuatu. Allahuakbar.

Iktidal… diam sebentar (tuqmaninah) lalu nyatakan pada Allah….

“Ya Allah, untukMu segala pujian ya Allah.”

Andai semuanya milik Allah segala pujian, adakah pujian milikmu? adakah pujian milik kita? siapa kita yang sering ingin dipuji? siapa kita yang sering ingin mendabik dada dengan kerja kita? Siapa kita yang sering kecewa ketika orang lain tidak memuji kita? Siapa kita yang sentiasa mengejar pujian orang lain? Siapa kita?…. Astaghfirullah… astaghfirulllah.

13. Sujud….. Diamlah sebentar. Sedarlah Allah. Sedarlah ketika sujud ini, jasad ini kembali kepada asalnya yakni tanah. Kita tidak ada apa-apanya lagi. Segala pujian adalah milik Allah. Kita ini tiada apa-apanya. Kita mengharapkan redha Allah semata-mata.

Sujudlah… sedarlah Allah… lalu pujilah Allah….

“Ya Allah, Maha SuciMu Tuhan yang Maha Tinggi ya Allah”

Diamlah sebentar untuk pujian kedua dan ketiga agar benar-benar pujian itu dari hati kita dalam kesedaran padaNya.

14. Kemudian duduklah dengan penuh tunduk dan mengharap padaNya. Mohonlah satu persatu. Bukan membaca dengan laju…. tetapi mohonlah…mohonlah. Diri kita sangat memerlukan kasih sayang daripadaNya.

“Ya Allah, ampunilah aku ya Allah”

“Ya Allah, rahmatilah aku ya Allah”

“Ya Allah, cukupkanlah segala keperluanku ya Allah”

“Ya Allah, angkatlah darjatku ya Allah” (angkat darjat bukan naik jawatan, jadi kaya raya, jadi terkenal, sentiasa dipuji. Bukan..bukan. Angkat darjat adalah agar Allah melindungi maruah kita. Tidak mengaibkan kita. Andai Allah mengaibkan segala kejahatan dan kemaksiatan kita…. Allahurabbi… tidak tertahan untuk mampu terus hidup).

“Ya Allah, Murahkan rezekiku ya Allah”

“Ya Allah, bukakan pintu hatiku untuk hidayah/ petunjukMu ya Allah”

“Ya Allah, sihatkanlah aku ya Allah”

“Ya Allah, maafkanlah aku ya Allah.”

Andai ini dibaca dengan baik, Allahhurabbi…sujud seterusnya pasti akan lebih berserah kita padaNya.

****
Jika ini dapat didirikan dengan baik, nikmatilah sendiri keindahan solat. Betapa nikmatnya solat dan nikmatnya solat kita tidak pernah sama sejak kita mendirikannya dulu hingga sekarang. Bahkan nikmat solat ini semakin meningkat dari satu waktu ke waktu yang lain.

Dulu saya tertanya-tanya bagaimana mereka yang dekat dengan Allah sentiasa menunggu-nunggu waktu solat.

Allahurabbi…. ketika menikmati nikmatnya solat… barulah kita faham mengapa solat itu sering ditunggu-tunggu.

Didoakan ini menjadi titik permulaan untuk kita benar-benar berusaha bersungguh-sungguh untuk khusyuk pada Allah. Jadikan ia sebuah azam lebih daripada yang lain.

Fuad Latip
5 Sept 2014.
JUMAAT YANG INDAH

Best kan? Secara kesimpulannya, untuk mendapatkan khusyuk dalam solat kita perlu memahami apa perbuatan dan percakapan yang kita lakukan semasa bersolat. Kita harus membayangkan seolah-olah kita sedang menemui Allah yang Maha Esa semasa mendirikan rukun Islam yang kedua ini. Dah tahu macam mana nak khusyuk? Jom perbaiki solat kita!!

1 Comment
  1. Great sharing farah. Salam jumaat ^^

Leave a Reply

CommentLuv badge

WELCOME notes.. :)

Rahsia Vitamin Ibu

Selamat datang ke website Rahsia Vitamin Ibu!

Terima kasih kerana melawat website kami :)

Website ini diusahakan oleh Fara Fadzil, a wife, a mommy, an engineer and a committed Shaklee Independent Distributor (ID: 860722) yang berkongsi tentang pelbagai tips dan memberi konsultasi percuma tentang cadangan vitamin Shaklee yang paling sesuai untuk anda dan seisi keluarga.

Penghantaran produk Shaklee dilakukan ke seluruh Malaysia melalui Gdex dan pos laju dan perkhidmatan COD disediakan untuk kawasan Ulu Kelang - Taman Melawati, Taman Permata, Kemensah, Keramat, Wangsa Maju, Sri Rampai, Setiawangsa dll.

Rahsia Vitamin Ibu dibuka setiap hari, 7 hari seminggu. Hubungi saya melalui sms/call/whatsapp/wechat di 012-3579599 atau email kepada rahsiavitaminibu@gmail.com untuk mendapatkan vitamin anda hari ini juga! :)

Find us on Google Plus

PROMOSI APRIL 2015

PROMOSI SHAKLEE APRIL 2015

CALENDAR

July 2017
M T W T F S S
« Dec    
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

E-SELL: KLIK UNTUK MEMESAN SEKARANG!

Order produk Shaklee

Pesan secara online produk Shaklee anda di sini dengan hanya 5 langkah mudah:
1. Klik pada gambar dan anda akan dibawa ke portal Shaklee untuk memesan secara online.
2. 'Untick' produk yang anda tidak mahu.
3. Kemaskini kuantiti produk yang anda perlukan.
4. Isi maklumat penghantaran.
5. Buat pembayaran.

PENAFIAN

Saya adalah SHAKLEE INDEPENDENT DISTRIBUTOR (ID: 860722) untuk penghantaran serata Malaysia dan tiada kena mengena dengan Shaklee (M) Sdn. Bhd atau affiliate Shaklee.

Semua artikel hanyalah bersifat informasi semata-mata. Segala kenyataan di dalam blog ini tidak dinilai oleh Food and Drug Administration (FDA), USA dan ditulis berdasarkan pengalaman dan hasil pembacaan saya sendiri.

Semua produk yang dicadangkan tidak bertujuan untuk mendiagnos, merawat, menyembuh atau mencegah sebarang jenis penyakit. Sila dapatkan nasihat dari doktor atau pakar kesihatan bertauliah berkaitan penyakit-penyakit yang anda hidapi.

Customized Social Media Icons from Acurax Digital Marketing Agency